asal usul kejadian manusia dan pengertian islam





1.    ASAL USUL KEJADIAN MANUSIA
     Banyak ahli ilmu pengetahuan mendukung teori evolusi yang mengatakan bahwa makhluk hidup (manusia) berasal dari makhluk yang mempunyai bentuk maupun kemampuan yang sederhana kemudian mengalami evolusi dan kemudian menjadi manusia seperti sekarang ini. Hal ini diperkuat dengan adanya penemuan-penemuan ilmiah berupa fosil seperti jenis Pitheccanthropus dan Meghanthropus.Namun banyak ahli agama yang menentang adanya proses evolusi manusia tersebut. Hal ini didasarkan pada berita-berita dan informasi-informasi yang terdapat pada kitab suci masing-masing agama yang mengatakan bahwa Adam adalah manusia pertama. Yang menjadi pertanyaan adalah termasuk dalam golongan manakah Adam ? Apakah golongan fosil yang ditemukan tadi atau golongan yang lain ? Lalu bagaimanakah keterkaitannya ?
 Manusia diciptakan  oleh Allah s.w.t dari tanah,dan nabi adam lah manusia pertama yang diciptakan allah .  Sebagaimana allah  telah berfirman dalam Surat shad ayat 71-74 yang artinya
” ingatlah ketika Tuhanmu berfiman kepada malaikat: "Sesungguhnya Aku akan menciptakan manusia dari tanah. Maka apabila telah Ku sempurnakan kejadiannya dan Ku tiupkan roh(ciptaan) KU.Hendaklah kamu bersyukur dengan bersujud kepadanya”.
 Dengan memperhatikan ayat tersebut maka kita seharusnya tidak perlu berkecil hati menghadapi orang-orang yang menyangkal kebenaran keterangan mengenai asal usul manusia. Hal ini dikarenakan mereka tidak memiliki unsur utama yang dijelaskan dalam Al Qur’an yaitu Iman kepada yang Ghaib. Ini sebenarnya tampak pula dalam pernyataan-pernyataan yang dikeluarkan oleh mereka dalam menguraikan masalah tersebut yaitu selalu diawali dengan kata kemungkinan, diperkirakan, dsb. Jadi sebenarnya para ilmuwanpun ragu-ragu dengan apa yang mereka nyatakan.
Adapun tahapan kejadian manusia sbb:
a) Proses Kejadian Manusia Pertama (Adam)
Di dalam Al Qur’an dijelaskan bahwa Adam diciptakan oleh Allah dari tanah yang kering kemudian dibentuk oleh Allah dengan bentuk yang sebaik-baiknya. Setelah sempurna maka oleh Allah ditiupkan ruh kepadanya maka dia menjadi hidup. Hal ini ditegaskan oleh Allah di dalam firman-Nya.

"Dan sesungguhnya Kami telah menciptakan manusia (Adam) dari tanah liat kering (yang berasal) dari lumpur hitam yang diberi bentuk". (QS. Al Hijr (15) : 26)
Disamping itu Allah juga menjelaskan secara rinci tentang penciptaan manusia pertama itu dalah surat Al Hijr ayat 28 dan 29 . Di dalam sebuah Hadits Rasulullah saw bersabda :
"Sesunguhnya manusia itu berasal dari Adam dan Adam itu (diciptakan) dari tanah". (HR. Bukhari)
b) Proses Kejadian Manusia Kedua (Siti Hawa)
Pada dasarnya segala sesuatu yang diciptakan oleh Allah di dunia ini selalu dalam keadaan berpasang-pasangan. Demikian halnya dengan manusia, Allah berkehendak menciptakan lawanjenisnya untuk dijadikan kawan hidup (isteri). Hal ini dijelaskan oleh Allah dalam salah sati firman-Nya :
"Maha Suci Tuhan yang telah menciptakan pasangan-pasangan semuanya, baik dari apa yang ditumbuhkan oleh bumi dan dari diri mereka maupun dari apa yang tidak mereka ketahui" (QS. Yaasiin (36) : 36)
Adapun proses kejadian manusia kedua ini oleh Allah dijelaskan di dalam surat An Nisaa’ ayat 1 yaitu :"Hai sekalian manusia, bertaqwalah kepada Tuhanmu yang telah menciptakan kamu dari seorang diri, dan dari padanya Allah menciptakan isterinya, dan daripada keduanya Allah memperkembangbiakkan laki-laki dan perempuan yang sangat banyak..." (QS. An Nisaa’ (4) : 1)
Di dalam salah satu Hadits yang diriwayatkan oleh Bukhari dan Muslim dijelaskan :
"Maka sesungguhnya perempuan itu diciptakan dari tulang rusuk Adam" (HR. Bukhari-Muslim)
Apabila kita amati proses kejadian manusia kedua ini, maka secara tidak langsung hubungan manusia laki-laki dan perempuan melalui perkawinan adalah usaha untuk menyatukan kembali tulang rusuk yang telah dipisahkan dari tempat semula dalam bentuk yang lain. Dengan perkawinan itu maka akan lahirlah keturunan yang akan meneruskan generasinya. c) Proses Kejadian Manusia Ketiga (semua keturunan Adam dan Hawa)
C.Kejadian manusia ketiga adalah kejadian semua keturunan Adam dan hawa.
Dalam proses ini disamping dapat ditinjau menurut Al Qur’an dan Al Hadits dapat pula ditinjau secara medis.Di dalam Al Qur’an proses kejadian manusia secara biologis dejelaskan secara terperinci melalui firman-Nya :
"Dan sesungguhnya Kami telah menciptakan manusia itu dari suatu saripati (berasal) dari tanah. Kemudian Kami jadikan saripati itu air mani (yang disimpan) dalam tempat yang kokoh (rahim). Kemudian air mani itu Kami jadikan segumpal darah, lalu segumpal darah itu kami jadikan segumpal daging, dan segumpal daging itu Kami jadikan tulang belulang, lalu tulang belulang itu Kami bungkus dengan daging. Kamudian Kami jadikan ia makhluk yang (berbentuk) lain. Maka Maha Sucilah Allah , Pencipta Yang Paling Baik." (QS. Al Mu’minuun (23) : 12-14).

Kemudian dalam salah satu hadits Rasulullah SAW bersabda :
"Telah bersabda Rasulullah SAW dan dialah yang benar dan dibenarkan. Sesungguhnya seorang diantara kamu dikumpulkannya pembentukannya (kejadiannya) dalam rahim ibunya (embrio) selama empat puluh hari. Kemudian selama itu pula (empat puluh hari) dijadikan segumpal darah. Kemudian selama itu pula (empat puluh hari) dijadikan sepotong daging. Kemudian diutuslah beberapa malaikat untuk meniupkan ruh kepadanya (untuk menuliskan/menetapkan) empat kalimat (macam) : rezekinya, ajal (umurnya), amalnya, dan buruk baik (nasibnya)." (HR. Bukhari-Muslim)
Ungkapan ilmiah dari Al Qur’an dan Hadits 15 abad silam telah menjadi bahan penelitian bagi para ahli biologi untuk memperdalam ilmu tentang organ-organ jasad manusia. Selanjutnya yang dimaksud di dalam Al Qur’an dengan "saripati berasal dari tanah" sebagai substansi dasar kehidupan manusia adalah protein, sari-sari makanan yang kita makan yang semua berasal dan hidup dari tanah. Yang kemudian melalui proses metabolisme yang ada di dalam tubuh diantaranya menghasilkan hormon (sperma), kemudian hasil dari pernikahan (hubungan seksual), maka terjadilah pembauran antara sperma (lelaki) dan ovum (sel telur wanita) di dalam rahim. Kemudian berproses hingga mewujudkan bentuk manusia yang sempurna (seperti dijelaskan dalam ayat diatas).
Para ahli dari barat baru menemukan masalah pertumbuhan embrio secara bertahap pada tahun 1940 dan baru dibuktikan pada tahun 1955, tetapi dalam Al Qur’an dan Hadits yang diturunkan 15 abad lalu hal ini sudah tercantum. Ini sangat mengagumkan bagi salah seorang embriolog terkemuka dari Amerika yaitu Prof. Dr. Keith Moore, beliau mengatakan : "Saya takjub pada keakuratan ilmiyah pernyataan Al Qur’an yang diturunkan pada abad ke-7 M itu". Selain iti beliau juga mengatakan, "Dari ungkapan Al Qur’an dan hadits banyak mengilhami para scientist (ilmuwan) sekarang untuk mengetahui perkembangan hidup manusia yang diawali dengan sel tunggal (zygote) yang terbentuk ketika ovum (sel kelamin betina) dibuahi oleh sperma (sel kelamin jantan). Kesemuanya itu belum diketahui oleh Spalanzani sampai dengan eksperimennya pada abad ke-18, demikian pula ide tentang perkembangan yang dihasilkan dari perencanaan genetik dari kromosom zygote belum ditemukan sampai akhir abad ke-19. Tetapi jauh ebelumnya Al Qur’an telah menegaskan dari nutfah Dia (Allah) menciptakannya dan kemudian (hadits menjelaskan bahwa Allah) menentukan sifat-sifat dan nasibnya."
Sebagai bukti yang konkrit di dalam penelitian ilmu genetika (janin) bahwa selama embriyo berada di dalam kandungan ada tiga selubung yang menutupinya yaitu dinding abdomen (perut) ibu, dinding uterus (rahim), dan lapisan tipis amichirionic (kegelapan di dalam perut, kegelapan dalam rahim, dan kegelapan dalam selaput yang menutup/membungkus anak dalam rahim). Hal ini ternyata sangat cocok dengan apa yang dijelaskan oleh Allah di dalam Al Qur’an :
"...Dia menjadikan kamu dalam perut ibumu kejadian demi kejadian dalam tiga kegelapan (kegelapan dalam perut, kegelapan dalam rahim, dan kegelapan dalam selaput yang menutup anak dalam rahim)..." (QS. Az Zumar (39) : 6).
Ø  Manusia menurut islam
Manusia ,diterangkan dlam al-qur`an sebagai berikut

1.       AL-basyar : gambaran manusia secara materi /fisik yaitu dapat dilihat seperti memakan sesuatu,berjalan ,dan berusaaha untuk memenuhi kebutuhan kehidupannya .manusia dikatakan sebagai al-basyar adalah manusia dengan sifat-sifat kemateriannya.
2.       An-Nas : manusia sebagai makhluk social
3.       Al-Insan : manusia sebagai makhluk individu ,dalam pemakain al-qur`an al insan mengandung arti makhluk mukallaf ( ciptaan yuhan yang diberi tanggung jawab ) pengemban amanah allah dan khalifah allah diatas bumi. Menurut bintu syati  manusia (al insan) adalah khalifah aallah swt diatas bumi yaitu diberi tanggung jawab dan amanah karena kekhususannya adalah dapat membedakan antara yang baik dan buruk ,mempunyai ilmu, akal, dan kemampuan al bayyan (berbicara) sehingga manusia dalam arti basyar berubah menjadi manusia yang berarti insan yang sanggup menerima al-qur`an sebagai petunjuk.

Ø  Potesi manusia
Manusia diberiakan oleh allah swt berupa potensi kehidupan. Potensi kehidupan dalam hal ini adalah naluri dan kebutuhan hidup .adapun ciri naluri adalah
·         apabila tidak terpenuhi, maka tidak akan menyebabkan kematian melainkan hanya kegelisahan
·         naluri muncul karena ada rangsangan dari luar bukan dari dalam .
naluri manusia terbagi kedalm tiga macam
1.naluri  beragama
2.naluri mempertahankan keturunan  dan kasih sayang
3.naluri mempertahankan diri
Mengenai naluri ,maka manusia (siapapun orangnya dan berapapun umur orang itu)mempunyai tiga naluri  yaitu:
o   naluri beragama
setiap manusia selalu  mempunyai kecendrungan untuk menyucikan, mengagungkan,serta menghormati sesuatu.
o   Naluri mempertahankan keturunan dan kasih sayang
Naluri ini perwujudannya berupa adanya jalinan kasih syang ,cinta, dan rasa yang terjadi antara pria dan wanita .demikianlah pula terdapat adanya kecendrungann manusia untuk melnjutkan yang dilanjutkan dalam pernikahan atau perkawinan .
o   Naluri mempertahankan diri
Naluri ini ditampakan ketika manusia berkecendrungan untuk melawan terhadap sesuatu yang akan mengambil haknya dan kecendrungan untuk mempertahankan posisinya .cirinya manusia memiliki rasa takut,ingin dipuji, ingin berkuasa dan lain-lain.
           






















Pengertian Islam
Berdasarkan ilmu bahasa (Etimologi) kata ”Islam” berasal dari bahasa Arab, yaitu kata salima yang berarti selamat, sentosa dan damai. Dari kata itu terbentuk kata aslama, yuslimu, islaman, yang berarti juga menyerahkan diri, tunduk, paruh, dan taat. Arti yang sebenarnya dari Islam adalah penerimaan dari suatu pandangan  atau  suatu  keadaan  yang mula-mula ditolak atau tidak diterima. Di dalam Al-Qur'an,  Islam seringkali  diartikan  kerelaan dari seseorang   untuk   menjalankan  perintah  Tuhan  dan mengikutinya.Sedangkan "Muslim" adalah kata keadaan daripada Islam. Ini berkenaan dengan orang yang bersedia (rela) menjalankan perintah Tuhan dan mengikutinya, seorang yang mengikuti pesan Muhammad dan percaya akan kebenarannya.
Dua kata-kata  itu, memperoleh  arti  yang  khusus setelah mengenal pesan yang disampaikan oleh Nabi Muhammad. Pesan yang disampaikan pada Muhammad dinamakan Islam, dan mengaku percaya pada pesan-pesannya adalah juga Islam. Secara istilah (terminologi), Islam berarti suatu nama bagi agama yang ajaran-ajarannya diwahyukan Allah kepada manusia melalui seorang rasul. Ajaran-ajaran yang dibawa oleh Islam merupakan ajaran manusia mengenai berbagai segi dari kehidupan manusia.
Islam merupakan ajaran yang lengkap, menyeluruh dan sempurna yang mengatur tata cara kehidupan seorang muslim baik ketika beribadah maupun ketika berinteraksi dengan lingkungannya. Islam juga merupakan agama yang dibawa oleh Nabi Adam, Nabi Ibrahim, Nabi Ya’kub, Nabi Musa, Nabi Sulaiman, Nabi Isa as. Dan nabi-nabi lainnya.Dengan demikian Islam adalah agama Allah yang diwahyukan kepada Rasul-rasul-Nya untuk diajarkan kepada manusia. Dibawa secara berantai (estafet) dari satu generasi ke generasi selanjutnya dari satu angkatan ke angkatan berikutnya.
Islam adalah rahmat, hidayat, dan petunjuk bagi manusia dan merupakan manifestasi dari sifat rahman dan rahim Allah swt. Agama-agama selain Islam umumnya diberi nama yang dihubungkan dengan manusia yang mendirikan atau yang menyampaikan agama itu atau dengan tempat lahir agama bersangkutan seperti agama Budha (Budhism), agama Kristen (Christianity), atau agama Yahudi (Judaism).
Nama agama yang disampaikan oleh Nabi Muhammad ini tidak dihubungkan dengan nama orang yang menyampaikan wahyu itu kepada manusia atau nama tempat agama itu mula-mula tumbuh dan berkembang.  Oleh karena itu penamaan Muhamedanism untuk agama Islam dan Mohammedan untuk orang-orang Islam yang telah dilakukan berabad- abad oleh orang Barat, terutama oleh para orientalis adalah salah.
Kesalahan ini disebabkan karena para penulis Barat menyamakan agama Islam dengan agama-agama lain, misalnya dengan Chrisianity yang diajarkan oleh Jesus Kristus atau Budhism yang diajarkan oleh Budha Gautama dan lain-lain.
 Agama Islam adalah agama yang sesuai dengan fitrah manusia, baik dalam hal ‘aqidah, syari’at, ibadah, muamalah dan lainnya. Allah Allah Azza wa Jalla menyuruh manusia untuk menghadap dan masuk ke agama fitrah. Allah Allah Azza wa Jalla berfirman. ““Maka hadapkanlah wajahmu dengan lurus kepada agama (Islam); (sesuai) fitrah Allah yang Dia telah menciptakan manusia menurut (fitrah) itu. Tidak ada perubahan pada ciptaan Allah. (Itulah) agama yang lurus, tetapi kebanyakan manusia tidak mengetahui”.
Nabi Muhammad Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda: “Tidaklah seorang bayi dilahirkan kecuali dalam keadaan fitrah, maka kedua orang tuanyalah yang men-jadikannya Yahudi, Nasrani, atau Majusi”. Tidak mungkin, Allah Allah Azza wa Jalla yang telah menciptakan manusia, kemudian Allah Allah Azza wa Jalla memberikan beban kepada hamba-hamba-Nya apa yang mereka tidak sanggup lakukan. Islam (bahasa Arab, al-isl?m) “berserah diri kepada Tuhan”) adalah agama yang mengimani satu Tuhan, yaitu Allah. Agama ini termasuk agama samawi (agama-agama yang dipercaya oleh para pengikutnya diturunkan dari langit) dan termasuk dalam golongan agama Ibrahim.
Dengan lebih dari satu seperempat milyar orang pengikut di seluruh dunia [1][2], menjadikan Islam sebagai agama terbesar kedua di dunia. Pengikut ajaran Islam dikenal dengan sebutan Muslim, adapun lebih lengkapnya adalah Muslimin bagi laki-laki dan Muslimat bagi perempuan.
Islam mengajarkan bahwa Allah menurunkan firman-Nya kepada manusia melalui para nabi dan rasul utusan-Nya, dan meyakini dengan sungguh-sungguh bahwa Nabi Muhammad SAW. adalah nabi dan rasul terakhir yang diutus ke dunia oleh Allah. Umat Muslim percaya bahwa All?h menurunkan firman-Nya kepada manusia melalui para nabi dan rasul utusan-Nya, seperti Nabi Adam as., Nuh as., Ibrahim as., Musa as., Isa as., dan nabi lainnya (untuk lebih lanjutnya, silakan baca artikel mengenai Para nabi dan rasul dalam Islam) yang diakhiri oleh Nabi Muhammad SAW. sebagai nabi dan rasul utusan Allah terakhir sepanjang masa (khataman-nabiyyin). Umat Islam juga meyakini Al-Qur’an sebagai kitab suci dan pedoman hidup mereka yang disampaikan oleh Allah kepada Nabi Muhammad SAW. melalui perantara Malaikat Jibril yang sempurna dan tidak ada keraguan di dalamnya (QS Al-Baqarah:2). Allah juga telah berjanji akan menjaga keotentikan Al-Quran hingga akhir zaman dalam suatu ayat.
Umat Islam juga percaya bahwa Islam adalah agama yang dianut oleh seluruh nabi dan rasul utusan Allah sejak masa Nabi Adam as., dengan demikian tentu saja Nabi Ibrahim as. juga menganut Islam (QS Al-Baqarah:130-132) 2:130. Pandangan ini meletakkan Islam bersama agama Yahudi dan Kristen dalam rumpun agama yang mempercayai Nabi Ibrahim as. Di dalam Al-Qur’an, penganut Yahudi dan Kristen sering disebut sebagai Ahli Kitab atau Ahlul Kitab.
Apabila orang sudah memasuki agama islam maka mereka wajib mematuhi Rukun Islam yaitu:
1. Mengucap dua kalimah syahadat dan meyakini bahwa tidak ada yang berhak ditaati dan disembah dengan benar kecuali Allah saja dan meyakini bahwa Nabi Muhammad SAW adalah hamba dan rasul Allah.
2. Mendirikan shalat lima kali sehari.
3. Membayar zakat.
4. Berpuasa pada bulan Ramadhan.
5. Menunaikan ibadah haji bagi mereka yang mampu.

Serta orang islam harus mempercayai rukun iman yang terdiri dari enam perkara yaitu:
1. Iman kepada Allah
2. Iman kepada malaikat Allah
3. Iman kepada kitab-kitab Allah (Al Qur’an, Injil, Taurat, Zabur, lembaran Ibrahim)
4. Iman kepada nabi dan rasul Allah
5. Iman kepada hari kiamat
6. Iman kepada qada dan qadar
Di dalam islam pendidikan terhadap sebuah ilmu sangatlah di wajibkan seperti yang di terangkan dalam sebuah hadits yang artinya :”Tuntutlah ilmu walau sampai ke negeri China”





Daftar  pustaka
Adji fajar sidik ( muqadiamh )
Aik 1
Lebaran .com
  • Digg
  • Del.icio.us
  • StumbleUpon
  • Reddit
  • Twitter
  • RSS

makalah FUNGSI PENERIMAAN



MAKALAH
TUGAS MATA KULIAH MATEMATIKA EKONOMI
TENTANG “FUNGSI PENERIMAAN”












 










DISUSUN OLEH
KELOMPOK 3
FADHILAH ZAHROTULLAH
YULIANA MUHARAWATI
EGA YASHINTA SANUSI
ANDINI KUSNIAWATI
ELI ISMAWATI
LUSIANA SEPTIANI
REZA PRATAMA
SYIFA

PROGRAM STUDI AKUNTANSI
FAKULTAS EKONOMI
UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH SUKABUMI
2014/2015

KATA PENGANTAR
Dengan mengucapkan puji dan syukur kehadirat Tuhan Yang Maha Esa yang telah melimpahkan rahmat dan nikmat-Nya sehingga kami dapat menyelesaikan makalah yang berjudul “Fungsi Penerimaan” tepat pada waktunya. Makalah ini disusun untuk memenuhi salah satu tugas yang diberikan oleh dosen mata kuliah Matematika Ekonomi. Pada kesempatan ini, izinkanlah kami menyampaikan rasa hormat dan ucapan terima kasih kepada semua sumber yang dengan tulus dan ikhlas telah memberikan bantuan dan dorongan kepada kami dalam menyelesaikan makalah ini. Kami menyadari bahwa makalah ini masih jauh dari sempurna baik bentuk, isi, maupun teknik penyajiannya, oleh karena itu saran dan kritikan yang sifatnya membangun dari berbagai pihak kami terima dengan tangan terbuka serta sangat diharapkan.


Sukabumi, 4 Desember 2014
















BAB 1
PENDAHULUAN

A.     Latar Belakang
Dalam kehidupan sehari-hari, manusia tidak terlepas dengan yang namanya biaya. Misalnya untuk melanjutkan kuliah ke jenjang yang lebih tinggi dibutuhkan biaya untuk mengemban sebuah studi di perguruan tinggi. Biaya menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia adalah uang yang dikeluarkan untuk mengadakan (mendirikan, melakukan, dsb) sesuatu; ongkos; belanja; pengeluaran. Di dalam memproduksi suatu barang, ada dua hal yang menjadi fokus utama dari seorang pengusaha dalam rangka mendapatkan keuntungan yang maksimum, yaitu ongkos (cost) dan penerimaan (Revenue)

B.     Pembatasan Masalah
Berdasarkan latar belakang di atas, maka permasalahan yang dibahas pada makalah ini melingkupi fungsi penerimaan.

C.     Rumusan Masalah
Berdasarkan pembatasan masalah di atas, maka masalah dirumuskan : 1) Apa yang dimaksud fungsi penerimaan? 2) apa saja jenis-jenis penerimaan?

D.     Tujuan
Tujuan dari penulisan makalah ini adalah untuk memahami cara menghitung penerimaan produksi sebuah perusahaan.

E.      Manfaat
Manfaat dari penulisan makalah ini adalah memberikan informasi tentang cara menghitung penerimaan produksi sebuah perusahaan.









BAB II
PENERAPAN FUNGSI MATEMATIKA DALAM EKONOMI
A. FungsiPermintaan
            Sebuahfungsi yang menunjukkanhubunganantaraberbagaikemungkinanjumlahbarang yang diminta (Qd) denganberbagaikemungkinantingkatharga (P).
Hubungankeduavariabeldinyatakansebagai Q adalahfungsidariP :
                                                Q = f (P)
FungsiPermintaan :
Qd = a + bP ; b < 0
Ket :
       Q = Jumlah yang diminta
       P = Tingkat harga
       a = Konstanta
       b = Koefisien

FUNGSI PENAWARAN, PERMINTAAN,DAN KESEIMBANGAN PASAR
FUNGSI PENAWARAN
P = aQ + b
FUNGSI PERMINTAAN
P = -aQ + b
TITIK KESEIMBANGAN PASAR =TITIK POTONG FUNGSI PERMINTAAN DAN PENAWARAN

PENGARUH PAJAK TERHADAP KESEIMBANGAN PASAR
FUNGSI PENAWARAN
P = aQ + bberubahP = aQ + b + t(t=pajak)


PENGARUH SUBSIDI TERHADAP KESEIMBANGAN PASAR
FUNGSI PENAWARAN
P = aQ + bberubahP = aQ + b – s(s=subsidi)

KESEIMBANGAN PASAR KASUS DUA MACAM BARANG
n  FungsiPermintaandanPenawaran
v  Barang X
Ø  Px= -aQx + b + Py
Ø  Px= aQx + b + Py
v  Barang Y
Ø  Py= -aQy + b + Px
Ø  Py= aQy + b + Px

FUNGSI BIAYA DAN FUNGSI PENERIMAAN
n  FUNGSI BIAYA
o   BiayaTetap       Fc = k  (k=konstanta)
o   BiayaVariabel   Vc = kQ         
o   Biaya Total                   Tc = Fc + Vc
n  FUNGSI PENERIMAAN
Revenue(penerimaan)              
R = Q.P  (biasanyadinyatakandalam Q)






ANALISIS PULANG POKOK





P
 



 


























·        FungsiPenawaran
Sebuahfungsi yang menunjukkanhubunganantaraberbagaikemungkianjumlah yang ditawarkan (Qs) denganberbagaikemungkinantingkatharga (P) daribarang yang ditawarkantersebut.
n  Contoh :
Fungsipenawaran : Qs = -5 + 2P


KESEIMBANGAN PASAR
Terjadipadasaatjumlahbarang yang dimintasamadenganjumlahbarang yang ditawarkan, danharga yang dimintasamadenganharga yang ditawarkan.
FungsiMatematis:
            Qd = Qs danPd = Ps
Contoh :
Fungsipermintaan : Qd = 50 - ½ P dan
Fungsipenawaran  : Qs = -50 + 2P

Makakeseimbanganpasarnya :
            Qd                   =  Qs
            50 – ½ P          =  -50 + 2P
                        100      =  5/2 P
                        P          =  40dan Q = 30
Jadi, keseimbanganpasarterjadipadasaathargabarang 40 danjumlahbarang 30 atau E (30,40).    


FUNGSI PENERIMAAN TOTAL
Fungsipenerimaan total darisuatuperusahaan / produsenadalahhasil kali antaraharga per unit produk (P) denganjumlahproduk  yangdijual (Q). sehinggadapatdirumuskan TR = P.Q dimana
TR :Penerimaan Total (Total Revenue)
Q :Jumlahproduk yang dijual
P :HargaProduk Per Unit Barang
n  Jikafungsipermintaan linear danmenurundarikiriataskekananbawahituberartiharga P  tidaktetapsehinggapenerimaan total (TR) akanberbentukfungsikuadrat.
n  Jadi, bilfungsipermintaandinyatakanoleh P= b-aQmakaakandiperolehpersamaanpenerimaan total TR = PQ => TR = (b-aQ)Q
n  TR = bQ-aQ2
Fungsipenerimaan total inibiladigambarkandalambidangkoordinatakanberbentuk parabola yang terbukakebawahdanmemotongsumbu Q di duatitikyaitutitik Q =0  dantitik b/a. karenakurva parabola ituterbukakebawahituberartifungsipenerimaantotalnyamemilikititikpuncak yang maksimumyaitu:
n  fungsipenerimaantotalnyamemilikititikpuncak yang maksimumyaitu:
n  TitikPuncak = {-b/2a,(-b)2/4a}
n  Untukmengambarkankurvadiatas, ambillahsumbutegakatauordinatnyasebagai P, TR danabsisnyasebagai Q.














BAB III
CONTOH SOAL
Andaikanbiaya total yang dikeluarkanperusahaanditunjukanolehpersamaan C = 20000 + 100Q danpenerimaantotalnya R = 200 Q. Padatingkatberapaperusahaanmengalamipulangpokok ? apa yang terjadijikaperusahaanmemproduksi 150 unit ?
Jawab ;
C  =  20.000 + 100Q                                 Jika  Q  =  150
R  =  200Q                                                C  =  20000 +  100Q
R  =  C                                                      C  =  20000  + 100 ( 150 )
300Q  =  20000 + 100Q          C  =  20000  +  15000
200Q  =  20000                        C  =  35000
Q  =  100                            R  =  200Q
R  =  30000
( Perusahaanmengalamikerugiankarena R < C )





BAB IV
PENUTUP
Demikianlah makalah yang kami buat ini, semoga bermanfaat dan menambah pengetahuan para pembaca. Kami mohon maaf apabila ada kesalahan ejaan dalam penulisan kata dan kalimat yang kurang jelas, dimengerti, dan lugas.Karena kami hanyalah manusia biasa yang tak luput dari kesalahan Dan kami juga sangat mengharapkan saran dan kritik dari para pembaca demi kesempurnaan makalah ini. Sekian penutup dari kami semoga dapat diterima di hati dan kami ucapkan terima kasih yang sebesar-besarnya.
SUMBER
Google.com


  • Digg
  • Del.icio.us
  • StumbleUpon
  • Reddit
  • Twitter
  • RSS
Free Website TemplatesFreethemes4all.comFree CSS TemplatesFree Joomla TemplatesFree Blogger TemplatesFree Wordpress ThemesFree Wordpress Themes TemplatesFree CSS Templates dreamweaverSEO Design