Thursday, February 5, 2015

makalah Evolusi

BAB I
 PENDAHULUAN
1.1. Latar Belakang Masalah
Kehidupan yang ada di bumi saat ini merupakan kelanjutan yang berkesinambungan dari makhluk hidup pertama di bumi. Yang menjadi pertanyaan, dari mana asal usul makhluk hidup yang ada di bumi ini? dan Dari mana asal usul manusia?
Di bumi juga hidup beraneka ragam makhluk hidup. Kemudian bagaimana Hubungan kekerabatan manusia dengan makhluk hidup lain? Semua pertanyaan tersebut sampai saat ini masih merupakan misteri yang belum terungkap semuanya. Misteri kehidupan makhluk hidup di bumi ini kita coba pelajari dalam evolusi.
Evolusi dalam kajian biologi berarti perubahan pada sifat-sifat terwariskan suatu populasi organisme. Gen yang diwariskan kepada keturunan suatu makhluk hidup dan menjadi bervariasi dalam suatu populasi. Ketika organisme bereproduksi, keturunannya akan mempunyai sifat-sifat yang baru. Sifat baru dapat diperoleh dari perubahan gen akibat mutasi ataupun transfer gen antar populasi dan antar spesies. Pada spesies yang bereproduksi secara seksual, kombinasi gen yang baru juga dihasilkan oleh rekombinasi genetika, yang dapat meningkatkan variasi antara organisme.
 Evolusi terjadi ketika perbedaan-perbedaan terwariskan ini menjadi lebih umum atau langka dalam suatu populasi. Perubahan-perubahan ini disebabkan oleh kombinasi 3 proses utama yaitu: variasi, reproduksi, dan seleksi. Evolusi didorong oleh 2 mekanisme utama, yaitu seleksi alam dan hanyutan genetik. Seleksi alam merupakan sebuah proses yang menyebabkan sifat terwaris yang berguna untuk keberlangsungan hidup dan reproduksi organisme menjadi lebih umum dalam suatu populasi dan sebaliknya, sifat yang merugikan menjadi lebih berkurang. Hal ini terjadi karena individu dengan sifat-sifat yang menguntungkan lebih berpeluang besar bereproduksi, sehingga lebih banyak individu pada generasi selanjutnya yang mewarisi sifat-sifat yang menguntungkan ini.
 Setelah beberapa generasi, adaptasi terjadi melalui kombinasi perubahan kecil sifat yang terjadi secara terus menerus dan acak ini dengan seleksi alam. Sementara itu, hanyutan genetik merupakan sebuah proses bebas yang menghasilkan perubahan acak pada frekuensi sifat suatu populasi. Hanyutan genetik dihasilkan oleh probabilitas apakah suatu sifat akan diwariskan ketika suatu individu bertahan hidup dan bereproduksi.
 Walaupun perubahan yang dihasilkan oleh hanyutan dan seleksi alam kecil, perubahan ini akan berakumulasi dan menyebabkan perubahan yang substansia pada organisme. Proses ini mencapai puncaknya dengan menghasilkan spesies yang baru. Sebenarnya, kemiripan antara organisme yang satu dengan organisme yang lain mensugestikan bahwa semua spesies yang kita kenal berasal dari nenek moyang yang sama melalui proses divergen yang terjadi secara perlahan ini.
I.2. RUMUSAN MASALAH
Masalah yang akan dibahas pada makalah ini dapat dirumuskan sebagai berikut:
1.Apa saja teori-teori para ilmuwan tentang evolusi?
2.Apa perbandingan antara teori evolusi Lamarck dengan teori evolusi Darwin?
3.Apa saja bukti-bukti evolusi?
4.Bagaimana pandangan baru mengenai evolusi?
I.3. TUJUAN
Adapun tujuan penulisan makalah ini adalah:                                                     
1.Mengetahui teori-teori para ilmuwan tentang evolusi.
2.Mengetahui perbandingan antara teori evolusi Lamarck dengan teori evolusi Darwin.
3.Mengetahui bukti-bukti evolusi.
4.Mengetahui pandangan baru mengenai evolusi.

BAB II
PEMBAHASAN

2.1. Pengertian Evolusi
Evolusi berasal dari kata to evolve (bahasa inggris) yang berarti berkembang atau berubah secara perlahan-lahan. Asal katanya adalah evolut (latin) yang berarti menggulir. Biologi evolusi adalah disiplin cabang ilmu biologi yang membahas semua perubahan-perubahan yang terjadi di permukaan bumi sejak awal mula sejarah bumi, sampai menimbulkan kehidupan, dan keanekaragaman makhluk hidup dewasa ini.Maka, evolusi adalah proses perubahan pada makhluk hidup secara lambat dari generasi ke genersi berikutnya dalam kurun waktu yang sangat lama sehingga berkembang menjadi berbagai spesies baru yang lebih lengkap struktur tubuhnya. Perubahan yang terjadi akibat evolusi bisa bermacam-macam bentuknya. Sebagai hasil dari proses perubahan-perubahan dalam evolusi tersebut bisa kita lihat dalam keanekaragaman makhluk hidup yang ada sekarang ini.
Teori-teori evolusi menurut beberapa teori dari para ilmuwan tentang evolusi adalah sebagai berikut:
1.      Teori Fisisme
Teori ini diyakini oleh para pemikir pada masa-masa terdahulu. Teori ini meyakini adanya keanekaragaman spesies makhluk yang bersifat independen, artinya manusia berasal dari manusia dan seluruh binatang yang lain juga berasal dari spesies mereka masing-masing.
2.      Teori Transformisme
Teori ini beranggapan bahwa penciptaan spesies-spesies yang ada sekarang ini berasal dari makhluk dan spesies-spesies yang berbeda. Para ilmuwan berkeyakinan bahwa teori evolusi alam natural paling tidak sesuai dengan masa para filosof Yunani. Sebagai contoh, Heraclitus meyakini bahwa segala sesuatu senantiasa mengalami proses dan evolusi. Jika manusia memiliki bentuk seperti yang dapat kita lihat sekarang ini sejak dari permulaannya, niscaya ia tidak akan dapat bertahan hidup sampai sekarang.
3.      Teori Katastropisme
Teori ini merupakan paham tentang keanekaragaman makhluk hidup dihasilkan oleh nenek moyang yang umum, dan muncul atau punahnya makhluk hidup disebabkan oleh bencana alam. Teori ini dikenalkan oleh George Cuvier (1796-1832), seorang ahli Palentologi (ilmu fosil). Alasan Cuvier adalah karena ia mengamati setiap sedimen bebatuan kuno yang ia temukan mengandung beberapa jenis hewan dan tumbuhan yang berbeda. Karena itu, ia berpikir bahwa sedimen mewakili tiap masa atau waktu evolusi.Ia berkeyakinan bahwa makhluk hidup muncul selama masa yang beranekaragam dalam tataran geologis.
4.      Teori Kreasionisme
Teori ini merupakan teori tentang penciptaan yang terjadi dalam sekali waktu kehidupan sekaligus lengkap, kemudian selesai dan tak ada lagi evolusi atau perubahan. Paham ini dianut berdasarkan keyakinan agama juga berdasarkan keterangan Aristoteles (hidup pada masa 300 SM). Teori Kreasionisme dianggap tidak valid karena kenyatannya banyak spesies yang hidupnya tidak sekaligus ada pada satu zaman. Misalnya, masa hidup dinosaurus tidak bersamaan dengan masa hidup manusia
5.      Teori Gradualisme
Teori ini dikemukakan oleh ahli geologi Swedia bernama James Hutton (1795). Paham tersebut menyatakan bahwa perubahan geologis berlangsung pelan-pelan tetapi pasti. Teori ini tidak mampu dijelaskan dengan mekanisme yang meyakinkan.
6.      Teori Uniformitarianisme
Teori ini dinyatakan oleh Charles Lyell (1797-1875). Paham ini meyatakan bahwa proses-proses geologis ternyata menuruti pola yang seragam sehingga kecepatan dan pengaruh perubahan selalu seimbang dalam kurun waktu. Misalnya, terbentuknya gunung selalu diimbangi dengan erosi gunung. Akan tetapi, Teori ini tidak dapat menjelaskan kejadian terbentuknya spesies.
7.      Teori Lamarck
Pada abad ke-18, sejumlah naturalis (termasuk kakek Darwin, Erasmus Darwin) berpendapat bahwa makhluk hidup berevolusi seiring perubahan lingkungan. Namun, hanya satu pendahulu Charles Darwin yang mengajukan mekanisme bagaimana makhluk hidup berubah seiring waktu yaitu ahli biologi Prancis yang bernama Jean-Baptiste de Lamarck (1744-1829). Lamarck menerbitkan hipotesisnya pada tahun 1809 ketika Darwin dilahirkan. Dengan membandingkan spesies hidup dan bentuk fosil. Lamarck menemukan sesuatu yang tampaknya merupakan sejumlah garis keturunan. Masing-masing garis keturunan merupakan rangkaian kronologis dari fosil yang lebih tua ke fosil yang lebih muda dan mengarah ke spesies yang masih ada saat ini. Ia menjelaskan temuannya menggunakan dua prinsip. Prinsip pertama,Proses perkembangan tersebut menurut Lamarck dipengaruhi oleh kebiasaan. Kebiasaan tersebut akan menyebabkan perubahan struktur tubuh (anatomi) dan diwariskan kepada keturunannya. Sebagai akibat pengaruh kebiasaan tersebut, Lamarck menyimpulkan bahwa organ-organ yang digunakanakan berkembang sedangkan organ yang tidak digunakan akan mengalami kemunduran (use and disuse).Gagasan bahwa bagian tubuh yang sering digunakan menjadi lebih besar dan kuat, sementara yang jarang digunakan menjadi lemah. Sebagai contoh, ia menyebutkan jerapah yang meregangkan lehernya untuk mencapai dedaunan dicabang yang tinggi. Prinsip kedua, pewarisan sifat dari karakteristik yang diperoleh (inheritance of aquired characteristic), menyatakan bahwa suatu organisme dapat meneruskan modifikasi-modifikasi karakteristik kepada keturunannya. Lamarck menalar bahwa leher yang panjang dan berotot milik jerapah yang masih hidup saat ini telah dievolusikan selama beberapa generasi seiring rentangan leher jerapah yang semakin tinggi. Lamarck juga mengira bahwa evolusi terjadi karena organisme memiliki dorongan bawaan untuk menjadi lebih kompleks. Darwin menolak gagasan ini, namun ia juga menduga bahwa variasi muncul dalam proses evolusi sebagian melalui pewarisan sifat yang diperoleh. Akan tetapi, pemahaman kita sekarang mengenai genetika menggugurkan mekanisme ini yaitu tidak ada bukti bahwa karakteristik yang diperoleh dapat diwariskan memalui cara yang diajukan oleh Lamarck.
8.      Teori Darwin
menalar bahwa dalam jangka waktu yang amat panjang, penurunan dengan modifikasi pada akhirnya menyebabkan tingginya keanekaragaman makhluk hidup yang kita lihat sekarang ini. Darwin memandang sejarah kehidupan sebagai sebuah pohon, dengan banyak cabang dari batang bersama menuju keujung-ujung ranting termudah. Ujung-ujung ranting tersebut mencerminkan keanekaragaman organisme yang ada saat ini. Setiap percabangan pada pohon mencerminkan nenek moyang dari semua garis evolusi yang kemudian bercabang dari titik tersebut. Spesies yang berkerabat dekat, misalnya gajah Asia dan gajah Afrika, sangat mirip sebab mereka berada pada garis keturunan yang sama sebelum baru-baru ini memisah dari nenek moyang bersama mereka. Dalam upayanya untuk mengklasifikasikan makhluk hidup, Linnaeus menyadari bahwa sejumlah organisme memiliki kemiripan yang lebih banyak daripada organisme lain, namun ia tidak mengaitkan kemiripan tersebut dengan evolusi. Bagaimanapun juga karena ia telah menyadari bahwa keanekaragaman luar biasa dari organisme dapat disusun ke dalam “kelompok dibawah kelompok” (ungkapan Darwin), sistem Linnaeus sangat sesuai dengan hipotesis Darwin. Bagi Darwin, hirarki Linnaeaus mencerminkan sejarah percabangan dari pohon kehidupan dengan organisme pada tingkat yang berbeda berkerabat melalui penurunan dari nenek moyang bersama.
9.      Teori Pandangan  Islam tentang Evolusi
Al-Jahiz dalah seorang ilmuwan muslim abad ke 9, dalam Kitabnya yang berjudul Al-Hayawan (buku tentang hewan). Dia menjelaskan tentang teori survival sebagai dasar dari mekanisme evolusi dan seleksi alam. Al-Jahiz berpendapat bahwa suatu spesies akan beradaptasi dengan kondisi lingkungan yang berbeda dan akhirnya melahirkan spesies baru.suatu spesies yang mampu beradaptasi akan sukses melanjutkan keturunanannya.sedankan Spesies yang tidak dapat beradaptasi akan mati dan punah.
Ada apa dengan kamu bahwa kamu tidak mengharap kebesaran dari Allah? Dan sesungguhnya Ia telah menciptakan kamu dengan berbagai tingkatan. Apakah engkau tak melihat bagaimana Allah menciptakan tujuh langit sama? Dan di sana Ia membuat bulan sebagai cahaya, dan membuat matahari sebagai lampu. Dan Allah telah menumbuhkan kamu dari bumi sebagai tumbuh-tumbuhan (Dari asal kata Nabatun, berarti Tumbuh-tumbuhan) (Nuh Ayat 13-17)
Lihat kalimat yang mengatakan “Iatelah menciptakan kamu dengan berbagai tingkatan” di jelaskan dalam ayat ini bahwa ayat ini menerangkan evolusi manusia. Pada umumnya para mufassir berpendapat, bahwa ayat ini mengisyaratkan berbagai keadaan yang dialami oleh bayi selama dalam rahim ibu. Tetapi ayat ini berarti sempurnanya keadaan jasmani manusia sekarang ini setelah mengalami berbagai keadaan, ini dijelaskan oleh ayat 17 berikutnya yang menerangkan bahwa pertumbuhan manusia pada tingkat permulaan itu seperti tumbuh-tumbuhan yang keluar dari bumi. Hendaklah diingat bahwa di sini manusia digambarkan sebagai tumbuh- tumbuhan yang keluar dari bumi, artinya melalui proses perkembangan tahap demi tahap. Bahkan dalam proses kejadian, yang kita saksikan sehari-hari, ini pun melalui proses tahap demi tahap. Segala macam tanaman tumbuh dari bumi. Dari tanaman ini manusia mendapat makanan, dan dari makanan yang ia makan, dihasilkan benih manusia, yang selanjutnya mengalami pula proses perkembangan (tahap demi tahap). Tetapi kemungkinan besar bahwa pertumbuhan di sini, dan tingkatan-tingkatan yang disebutkan dalam ayat 14 itu, mengisyaratkan proses perkembangan besar yang dialami oleh semua manusia hingga ia mencapai tingkatan jasmani yang sempurna seperti sekarang ini. Ingat juga diayat lain Allah menerangkan semua kehidupan bermula dari air.. kita ingat dari air lah mulai nya tumbuhan seperti lumut, dari lumut merubah bebatuan menjadi lapuk dan berubah menjadi tanah nah disanalah awal manusia dari tumbuhan tersebut.
Sebelum nabi adam turun ke bumi diceritakan bahwa yang menempati bumi ini adalah bangsa jin yang dikelompokan menjadi abal jan dan banul jan.dari 2 kelompok tersebut bertempur terus tidak pernah bersahabat, kemudian malaikat menanyakan kepada Allah apa akan membuat orang untuk menjadikan kholifah dibumi yang selalu yasfiquddima (pertumpahan darah), akhirnya Allah memerintah makhluk yang bernama ‘azajil yang memimpin para malaikat jibril,  mikail, izroil, dan malaikat yang lainnya, untuk menaklukan abal jan dan banul jan dibumi ini, kemudian setelah ditaklukan akhirnya Allah menciptakan nabi Adam. Diantara ‘azajil, malaikat dan adam diberikan ilmu oleh Allah karena tujuannya untuk menjadikan kholifah dibumi,kemudian Allah SWT menguji ketiganya.setelah diuji ternyata yang lulus dari ujian tersebut adalah nabi Adam dan akhirnya semuanya diperintah Allah untuk sujud penghormatan kepada Adam “fasajaduu illa Iblis”. Akhirnya semuanya sujud kecuali ‘azajil (bangsa Iblis) mereka sombong dan membangkang “aba wastakbaro”.
Berdasarkan fosil-fosil yang ditemukan, memang ada makhluk lain sebelum manusia. Mereka seperti manusia, tetapi mempunyai karakteristik yang lebih primitif. Otak mereka lebih kecil. Oleh karena itu, kemampuan mereka berbicara sangat terbatas karena tidak banyak suara vowel yang mampu mereka bunyikan. Kelompok ini dinamakan Neanderthal.
Kemudian datanglah manusia Adam yang diklasifikasikan sebagai Homo Sapiens. Menurut Wikipedia, Homosapiens mulai ada sekitar 200 ribu tahun lalu. Sedangkan Neonderthal ada sehingga 130 ribu tahun dulu, kemudian ia lenyap. Ada juga teori yang mengatakan Neonderthal lenyap sebelum Homosapiens muncul. Tapi yang pasti, Homosapiens bukanlah evolusi dari Neanderthal. Neanderthal hanyalah makhluk seakan manusia yang telah ada sebelum kita (manusia Homo sapiens) ada.
Mungkin tidak ada fakta konkrit dalam membicarakan isu ini. Kebanyakan teori berdasarkan sumber fosil. Namun yang paling penting mungkin sebagai bagi yang Muslim kita percaya ada makhluk sebelum Adam yang saling membunuh. Ada yang mengatakan mereka adalah dari kaum jin. Ada juga yang mengatakan bahwa ada 3 umat yang utama sebelum Adam. Dua diantaranya dari kaum jin. Sedangkan kaum yang ketiga adalah dari golongan yang berbeda dari Jin, karena mereka ini berdarah dan berdaging. Golongan ketiga ini adalah mereka yang dimaksudkan sebagai “man yufsidu feehaa wa yasfiku al-dimaa’: golongan yang membuat kerusakan dan menumpahkan darah” seperti yang diulas oleh Malaikat di dalam ayat al-Quran 2: 30. Ini pendapat yang dilontarkan oleh Al-Maqdisi.

2.2. Perbandingan Teori Evolusi Lamarck dengan teori evolusi Darwin                  
a.      Teori Lamarck tentang evolusi
1.Organ tubuh yang sering digunakan akan tumbuh sempurna, sedangkan organ tubuh yang jarang atau tidak digunakan akan menyusut (Teori Use and Disuse).
2.Perubahan-perubahan pada makhluk hidup disebabkan oleh perubahan lingkungan.Setiap perubahan yang dialami oleh makhluk hidup akanditurunkan.
b.Teori Darwin tentang evolusi
1.Mahluk hidup yang ada sekarang berasal dari mahluk hidup dimasa silam dengan mengalami perubahan secara perlahan-lahan.
2. Proses perubahan dari mahluk hidup dimasa silam (sederhana) menjadi mahluk hidup dimasa sekarang (lebih sempurna) berlangsung secara bertahap dan dalam kurun waktu yang sangat lama.
3.Setiap mahluk hidup harus berjuang untuk melangsungkan kehidupannya (teori seleksi alam). Seleksi Buatan, Seleksi Alam dan Adaptasi.
Darwin mengajukan sebuah mekanisme, seleksi alam, untuk menjelaskan pola-pola evolusi yang teramati. Manusia telah memodifikasi spesies lain selama beberapa generasi dengan cara menyeleksi dan membiakkan individu-individu yang memiliki sifat-sifat yang diinginkan-proses yang disebut seleksi buatan (artificial selection). Akibat dari seleksi buatan, tanaman pangan dan hewan yang dibiakkan sebagai ternak atau hewan peliharaan sering kali amat berbeda dari nenek moyangnya di alam bebas. Darwin menyadari hubungan penting antara seleksi alam dan kemampuan organisme untuk ‘menghasilkan keturunan secara berlebih’. Darwin menyadari bahwa kapasitas untuk menghasilkan keturunan secara berlebih (over produksi) merupakan karakteristik semua spesies. Dari banyak telur yang dihasilkan, anak yang dilahirkan, dan biji yang disebarkan, hanya sekian persen yang menuntaskan perkembangan mereka dan menghasilkan keturunan sendiri. Sisanya dimakan, mati kelaparan, mati sakit, tidak kawin, atau tidak mampu bertoleransi terhadap kondisi fisik lingkungan seperti kadar garam atau suhu. Sifat-sifat suatu organisme dapat memengaruhi tidak hanya kinerjanya, namun juga sebaik apa keturunannya menghadapi tantangan lingkungan. Misalnya suatu organisme mungkin memiliki satu sifat warisan yang memberi keuntungan bagi keturunannya untuk meloloskan diri dari predator, memperoleh makanan, atau bertoleransi terhadap kondisi fisik. Oleh karena itu, seiring waktu, seleksi alam yang disebabkan oleh faktor-faktor seperti predator, kekurangan makanan, atau kondisi fisik yang tak bersahabat dan meningkatkan presentase sifat-sifat yang menguntungkan di dalam populasi. Darwin menalar bahwa jika seleksi buatan dapat menyebabkan perubahan dramatis dalam periode waktu yang relatif singkat, maka seleksi alam dapat mengakibatkan modifikasi penting dari spesies lebih dari ratusan generasi. Seiring waktu, proses ini akan meningkatkan frekuensi individu-individu dengan adaptasi yang menguntungkan sehingga meningkatkan kecocokan antara organisme-organisme dan lingkungannya. Seleksi alam berlangsung melalui interaksi antara orgaisme individual dan lingkungannya, namun individu tidak berevolusi. Sebenarnya, populasilah yang berevolusi seiring waktu. Seleksi alam dapat memperbanyak atau mengurangi sifat-sifat warisan saja-sifat yang diwariskan dari organisme pada keturunannya. Walaupun suatu organisme mungkin termodifikasi semasa hidupnya, dan karakteristik yang diperoleh dapat membantu organisme tersebut di lingkungannya, hanya ada sedikit bukti bahwa sifat yang diperoleh semacam itu diwariskan pada keturunan. Faktor lingkungan variasi menurut tempat dan waktu. Sifat yang menguntungkan disuatu tempat atau waktu mungkin tak berguna atau bahkan mematikan ditempat atau waktu lain. Seleksi alam selalu bekerja, namun sifat mana yang menguntungkan bergantung pada konteks alam. Mata rantai terlemah dalam teori Darwin mengenai seleksi alam adalah pengabaiannya akan mekanisme pewarisan. Tanpa adanya cukup pemahaman mengenai hukum-hukum genetika. Darwin tak dapat menjelaskan variasi-variasi yang muncul sebagai perkecualian dari kecenderungan “yang mirip menghasilkan yang mirip”, walaupun variasi-variasi tersebut yang penting sekali artinya bagi teorinya.
Teori seleksi alam bersandar pada tiga prinsip utama. Yang pertama, pada setiap generasi dihasikan anak-anak yang luar biasa berlebih jumlahnya lebih banyak daripada yang dapat didukung oleh sumber-sumber yang terbatas (makanan, air, tempat berteduh, pasangan kawin) di lingkungan. Yang kedua, terdapat variasi yang dapat diwariskan dalam populasi anak yang terlalu besar itu. Yang ketiga, terjadi kompetisi demi kesintasan, yang menyebabkan varian-varian yang teradaptasi dengan lebih baik terhadap lingkungan tertentu yang akan berhasil dan menghasilkan keturunan yang mewarisi sifat-sifat adaptif tersebut. Seiring berlalunya waktu, sifat-sifat yang memberikan keadaptifan, atau kelestarian (fitness) tersebut. Menjadi terakumulasi dalam populasi, sedangkan sifat-sifat yang mengurangi pelestarian cenderung semakin sedikit atau menghilang sama sekali.
Aspek terakhir inilah keberhasilan reproduktif dari bentuk-bentuk yang lebih teradaptasi yang diberi istilah seleksi alam (natural selection).
Seorang profesor matematika dari Inggris, Godfrey Harold Hardy, dan seorang dokter dari Jerman,  Wilhelm Weinbwerg, secara terpisah mempublikasikan analisanya mengenai keseimbangan gen dalam populasi yang dikenal sebagai Hukum Hardy-Weinberg. Hukum Hardy-Weinber menyatakan bahwa frekuensi alel atau gen dalam populasi dapat tetap  stabil dan tetap berada dalam keseimbangan dari satu geerasi ke generasi dengan syarat :
1. jumlah populasi besar
2. perkawinan secara acak atau random
3. tidak terjadi mutasi maju atau balik
4. tidak ada seleksi
5. tidak ada migrasi
Frekuensi gen adalah perbandingan antara suatu gen atau genotipe dengan gen atau genotipe yang lain di dalam suatu populasi. Menurut hukum Hardy-Weinberg, perbandingan antara alel A dan a di dalam suatu populasi misalnya, tidak akan berubah dari generasi ke generasi. Andaikan frekuensi alel A di dalam populasi diumpamakan p, sedangkan frekuensi alel a diumpamakan q, maka kemungkinan kombinasi spermatozoa dan sel telur (ovum) pada perkawinan individu heterozigot Aa X Aa ialah sebagai berikut : karena ( p+q)2=1 maka p+q=1, sehingga p=1- q
2.3 Faktor yang menyebabkan terjadinya perubahan keseimbangan frekuensi gen atau alel di dalam suatu populasi, yaitu :
1. Perkawinan tak acak
Akibat dari perkawinan tak acak ini, alel yang membawa sifat yang lebih disukai akan menjadi lebih sering dijumpai dalam populasi. Alel dengan sifat yang tidak disukai akan menjadi berkurang dan mungkin akan hilang dari populasi.
2. Migrasi
Individu yang meninggalkan populasi (emigrasi), akan membawa alel keluar. Sebaliknya individu yang masuk ke dalam populasi (imigrasi), akan membawa alel yang berpotensi menjadi alel baru. Pergerakan alel antar populasi ini disebut arus gen. Migrasi menyebabkan bertambahnya variasi sifat dalam suatu populasi. Tidak adanya migrasi dapat menyebabkan perbedaan frekuensi gen antar populasi. Spesies pada kedua populasi yang terpisah saling terisolir. Melalui proses evolusi, maka akan terjadi perubahan frekuensi gen pada kedua gen tersebut. Perubahan yang terjadi dapat sama atau berbeda, tergantung pada keadaan lingkungan masing-masing. Jika lingkungan berbeda, perubahan dapat mengarah pada terbentuknya dua spesies yang berbeda. Contohspesies yang mengalami perubahan frekuensi gen adalah Xylocopa nobilus (kumbang kayu). Xylocopa nobilus yang terdapat dipulau Sangihe memiliki ciri-ciri yang berbeda dengan Xylocopa nobilus di daerah Manado. Apabila kumbang kayu dari Sangihe bermigrsi ke Manado daan terjadi interhibridisasi, maka akan timbul perubahan frekuensi gen pada generasi berikutnya.
3. Hanyutan genetik
Perubahan frekuensi alel akibat adanya populasi kecil yang memisah dari populasi besar ini disebut hanyutan genetik. Salah satu sebab dari hanyutan genetik adalah founder effect. Founder, yang dalam bahasa Inggris berarti penemu atau pendiri mengacu pada sekelompok individu yang menempati tempat baru dan membentuk koloni tersendiri. Koloni baru ini dapat memiliki frekuensi alel yang bereda dengan populasi induknya karena mereka menikah dengan sesama anggota koloninya. Frekuensi gen akibat hanyutan genetik amat sulit diprediksi karena bersifat acak. Bottleneck effect juga dapat menjadi salah satu penyebab terjadinya hanyutan genetik. Hal ini terjadi jika banyak anggota populasi yang mati dan sisanya saling kawin hingga jumlah populasinya kembali seperti semula.
Hanyutan genetik dapat berakibat buruk jika terjadi penurunan variasi gen. Penurunan variasi gen menyebabkan suatu populasi menjadi rentan terhadap kepunahan apabila terjadi perubahan lingkungan atau gaya hidup.
4. Seleksi alam
Terjadinya perubahan pada suatu lingkungan hidup akan mengakibatkan terjadinya dua hal, yaitu :
a. organisme yang dapat menyesuaikan diri dengan lingkungannya yang baru akan mempertahankan kelangsungan hidupnya.
b. organisme yang tidak dapat menyesuaikan diri dengan lingkungannya yang baru akan mati atau pindah ke daerah lain yang tidak mengalami perubahan lingkungan.
Suatu organisme dapat menyesuaikam diri dengan lingkungannya jika memiliki fenotipe yang sesuai untuk melangsungkan proses kehidupannya dengan lancar dan aman.
5. Mutasi
Mutasi merupakan perubahan materi genetik yang beersifat menurun. Mutasi dapat terjadi pada semua orgenisme dan merupakan sumber dari adanya variasi hereditas. Contohnya adalah mutasi gen. Mutasi gen adalah  perubahan struktur kimiawi dari gen yang terjadi tanpa atau karena pengaruh faktor luar (alami/buatan). Jika ada satu atau beberapa gen yang bermutasi, maka akan  mengakibatkan terjadinya perubahan frekuensigen. Mutasi adalah bahan mentah evolusi karena seleksi alam bekerja pada fenotipe, sedangkan fenotipe muncul dari gen. Agar sesuatu populasi dapat bertahan terhadap seleksi alam, populasi itu harus memiliki variasi genetik yang tinggi. Sebagian besar mutasi memang bersifat buruk. Akan tetapi, sebagian besar dari kesalahan genetik ini bersifat resesif dan kemudian akan menjadi target seleksi alam. Sebagian mutasi bersifat baik, misalnya mutasi pada reseptor pada permukaan sel T pada manusian yang menghambat infeksi HIV. Jadi, jumlah mutasi yang menguntungkan selama periode evolusinya menjadi sangat besar, sehingga terjadinya spesies adaptif menjadi besar pula. Akibat dari mutasi gen yang menguntungkan adalah pembentukan spesies yang adaptif; peningkatan daya fertilitas dan viabilitas; pembentukan spesies yang kurang adaptif; dan plientropi, yaitu suatu gen yang bermutasi dan dapat memperoleh lebih dari dua sifat.
6. Rekombinasi dan Seleksi
Bagian terpenting dari mekanisme evolusi adalah adanya rekombinasi gen. Rekombinasi gen dapat berlangsung melalui perkawinan, sehingga reproduksi seksual merupakan faktor penting dalam proses evolusi.
Percobaan yang dilakukan oleh Wilhelm Ludwick Johansen (Denmrk, 1857-1927). Pada tahun 1905 dan kelompok peneliti dari universitas Illinois pada tahun 1985 menunjukkan bahwa :
a. seleksi sangat efektif terhadap rekombinasi pada organisme yang melakukan perkawinan silang
b. seleksi merupakan faktor pengarah, pembatas, dam penstabil terhadap rekombinasi gen.
7. Terbentuknya Spesies Baru
Timbulnya spesies baru (spesiasi) merupakan suatu mekanisme evolusi. Apabila dua varietas dari suatu spesies tertentu menghuni dua tempat yang sangat berbada, sehingga tidak dapat megadakan hubungan reproduksi, maka varietas tersebut akan mengalami perubahan dan akhirnya menjadi dua spesies yang berlainan. Isolasi merupakan kunci terjadinya spesies baru, karena isolasi mencegah terciptanya kembali keseragaman antar spesies melalui hibridisasai. Isolasi ada dua macam, yaitu :
a. isolasi geografi yang dipisahkan oleh tempat
b. isolasi reproduksi dapat terjadi melalui isolasi ekologi, musim, tingkah laku, mekanik dan isolasi gamet.
Betuk-bentuk isolasi akan diuraikan berikut ini:
1.Isolasi geografi Adalah isolasi yang terjadi akibat keadaan alam. Isolasi geografi terjadi jika organisme dari suatau spesies berpindah ke lingkunga baru yang berbeda dari lingkungan asal dan dipisahkan oleh laut, gunung, atau gurun. Di lingkungan baru ini, organisme aan beradaptasi dan membentuk populasi. Bentuk adaptasi  ini daat mengarah pada pembentukan spesies baru.
2. Isolasi ekologi Disebabkan karena dua spesies yang berkerabat dekat terdapat di daerah geografi yang sama, namun pada habitat berbeda. Contohnya , katak pohon kawin di danau yang tidak permanen (kubangan), sedangkan katak banteng kawin di danau atau bada air permanen yang lebih besar.
3. Isolasi musim Isolasi musim (temporal) disebbkan oleh masa kawin atau kematangan gamet yang berbeda. Contohnya, masa kawin lalat buah Drosophila pseodoobscura pada sore hari, sedangkan masa kawin Drosophila pseumilis pada pagi hari.
4. Isolasi tingkah laku Menghalangi fertilisasi karena  adanaya perilaku tertentu atau ritual yang berbeda-beda sebelum terjadi perkawinan. Ritual ini dapat berupa pertukaran sinya antara betina dan jantan.
5. Isolasi mekanik Menghalangi perkawinan akibat struktur kelamin yang berbeda. Perbedaan morfologi atau anatomi membuat dua spesies yang berbeda tidak dapat kawin. Contohnya, tanaman sage hitam memiliki bunga kecil yang hanya dapat diserbukkan oleh lebah kecil. Berbeda denagan tanaman sage putih yang memiliki struktur bunga yang besar yang hanya dapat diserbukkan oleh lebah besar.
6. Isolasi gamet Menghalangi terjadinya pembuahan akibat susunan kimiawi dan molekul yang berbeda antara dua sel gamet. Jika ada dua kelompok individu yang berbeda spesies menempati habitat yang sama, disebut populasi simpatrik. Jika menempati habitat berbeda, disebut populasi alopatrik. Spesies baru dapat pula terbentuk melalui peristiwa poliploidi (berlipat gandanya jumlah kromosom dalam sel) akibat pengaruh dari radiasi dn zat kimia tertentu, dan secara spontan melalui domestikasi. Domestikasi adalah menjadikan hewan ternak dari hewan liar, dan tanamanbudi daya dari tumbuhan yang semuaa hidup liar. Jadi, domestikasi adalah langkah terbentuknya spesies baru yang mekanismenya terjadi karena adanya campur tangan manusia.
2.4.Bukti-Bukti Evolusi
1. Biogeografi
Penyebaran geografis spesies  adalah hal yang pertama kali memberi ide akan adanya evolusi kepada Darwin. Pulau-pulau memiliki banyak spesies tumbuhan dan hewan yang bersifat indigenous (asli, tidak ditemukan di tempat lain) namunsangat erat hubungan kekerabatannya dengan spesies di daratan utama terdekat atau di pulau-pulau sekitarnya. Beberapa pertannyaan muncul. Kenapa dua pulau denganlingkungan yang mirip di tempat yang berbeda di Bumi ini dihuni bukan oleh spesies yang memiliki hubungan kekerabatan yang sangat erat, tetapi oleh spesies yang secara taksonomi terkait dengan tumbuhan dan hewan pada daratan yang terdekat, dimana lingkunganya sering kali sangat berbeda? Kenapa hewan tropis Amerika Selatan lebih dekat hubungannya dengan spesies gurun Amerika Selatan dibangdingkan dengan spesies daerah tropis afrika? Kenapa Australia merupakan tempat tinggal bagi begitu banyak mamalia berkantung (marshupial) tetapi relative sedikit hewan berplasenta (eutheria), binatang yang perkembangan embrionya diselesaikan dalam uterus? Sebenarnya, bukan karena Australia tidak ramah terhadap mamalia berplasenta, pada tahun terakhir ini, manusia telah memasukan kelinci ke Australia, dan populasi kelinci meledak. Hypothesis yang berlaku adalah bahwa pauna Australia yang unik itu berkembang dipulau benua Australia dalam keadaan terisolasi dari tempat-tempat dimana nenek moyang mamalia berplasenta hidup. Meskipun pula biogeografi seperti itu tidak sesuai jika setiap orang membayangkan bahwa spesies ditempatkan satu persatu dalam ingkungan yang sesuai, namun pola tersebut masuk akal dalam konteks sejarah evolusi. Dalam pandangan evolusi, kita menemukan spesies modern dimana mereka berada karenamereka berkembang dari nenek moyang yang menempati daerah itu. Tinjaulah Armadillo, mamalia berkulit keras yang hanya hidup di amerika. Sudut pandang evolusi biogeografi meramalkan bahwa armadillo modern adalah turunan yang termodifikasi dari spesies yang terlebih dahulu menempati benua tersebut, dan bukti fosil menguatkan bahwa nenek moyang seperti itu memang benar pernah ada. Contoh ini akan membawa kita keutamaan umum bukti fosil sebagai catatan sejarah evolusi.
2. Catatan  fosil
Pengertian suksesi bentuk fosil sesuai dengan apa yang diketahui dari jenis bukti lain mengenai cabang utama keturunan dalam pohon kehidupan.  Sebagai contoh, bukti-bukti dari bidang biokimia, biomolekuler , dan biosel menempatkan prokariota sebagai nenek moyang semua kehidupan dan memperkirakan bahwa bakteri mendahului semua kehidupan eokariotik dalam catatan fosil. Memang, fosil tertua yang dikenali adalah prokariotik. Contoh lain adalah penampakkan kronologi dari kelas-kelas hewan vetebrata yang berbeda-beda dalam catatan fosil. Fosil ikan adalah yang paling tua dari semua vetebrata lain, disusul kemudian oleh amfibia, diikuti oleh reptilian, kemudian mamalia dan burung. Urutan ini sesuai dengan sejarah keturunan vetebrata sebagaimana diungkapkan oleh banyak jenis bukti yang lain. Sebaliknya, ide bahwa semua spesies diciptakan satu demi satu pada waktu yang hampir sama diperkirakan bahwa hampir semua kelas vertebrata akan muncul pertama kali pada catatan fosil dalam bebatuan dengan umur yang sama, yang ternyata berlawanan dengan apa yang sesungguhnya diamati oleh para ahli paleontologi. Pandangan Darwin mengenai kehidupan juga memperkirakan bahwa transisi evolusioner harus meninggalan tanda-tanda dalam catatan fosil. Para ahli paleontology telah menemukan banyak bentuk transisi yang menghubungkan fosil yang lebih tua dengan spesies modern. Sebagai contoh, serangkaian fosil mendokuentasikan perubahan bentuk dan ukuran tengkorak yang terjadi ketika mamalia berevolusi dari reptilian. Setiap tahun, ahli paleontology menemukan kaitan atau hubungan penting lainnya antara bentuk modern dengan nenek moyangya. Pada beberapa tahun ini misalnya, para peneliti telah menemukan paus yang telah menjadi fosil yang menghubungkan mamalia air ini dengan leluhurnya yang hidupdi daratan. 
3. Anatomi Perbandingan
Pewarisan dengan modifikasi sangat jelas terlihat pada kemiripan anatomi antara anatomi spesies yang dikelompokan dalam kategori taksonomi yang sama. Sebagai contoh, banyak elemen kerangka yang sama menyusun tungkai depan manusia, kucing, paus, kelelawar, dan semua mamalia lain, meskipun tungkai tersebut mempunyai fungsi yang sangat berbeda. Tentunya, cara ternaik untuk membangun infrastruktur sayap kelelawar bukan merupakan cara terbaik utnuk membangun sirip paus. Perbedaan anatomi seperti itu tidak masuk akal, jika struktur tersebut secara unik direkayasa dan tidak saling berhubungan. Suatu penjelasan yang lebih mungkin adalah bahwa kemiripan dasar tungkai depan ini adalah akibat diturunkannya semua mamalia dari satu nenek moyaanh yang sama. Tungkai depan, sayap, sirip, dan lengan dari mamalia yang berbeda adalah variasi dari pokok struktur dasar yang sama. Akibat fungsi yang berbeda pada setiap spesies, maka struktur dasarnya dimodifikasi. Kemiripan dalam ciri khusus yang dihasilkan dari nenek moyang yang sama disebut homologi, dan tanda-tanda anatomi evolusi seperti itu disebut struktur homolog (homologous structure). Anatomi perbandingan konsisten dengan semua bukti-bukti lain dalam memberikan bukti bahwa evolusi adalah suatu proses pemodelan ulang dimana struktur nenek moyang yang berfungsi dalam satu kapasitas dimodifikasi ketika mereka mengemban fungsi baru. Beberapa struktur homolog yang paling menarik adalah organ vestigial (organ sisa yang tidak berguna lagi ), yaitu struktur dengan arti penting yang kecil, jika ada, bagi organisme tersebut. Organ vestigial merupakan sis-sisa historis dari struktur yang memiliki fungsi penting pada leluhurnya. Sebagai contoh, paus masa kini tidak memiliki tungkai belakang tetapi memilki dua sisa tulang pelvis dan kaki lrluhur daratnya yang berkaki empat. Pada tingkat dasar, organ vestigial tampaknya bisa mendukung konsep “Menggunakan dan tidak menggunakan” yang dikemukakan oleh Lamarck, tetapi sebagai mana telah kita bahas, pengaruh penggunaan struktur tubuh oleh suatu individu tidak diwariskan ke keturunan individu tersebut. Sebaiknya, organ vestigial merupakan bukti evolusi melalu seleksi alam. Karena akan membuang waktu saja untuk terus menyediakan darah, zat-zat makanan dan ruangan bagi organ yang tidak lagi memiliki fungsi penting, maka seleksi alam cinderung menguntungkan individu yang memiliki organ tersebut dalam bentuk tereduksi, dan dengan demilikian cinderung akan menghilangkan struktur yang tidak berfungsi lagi. Akhirnya, perubahan struktur seperti adaptasi ekor sebagai uatu struktur pendorong utama dan reduksi tungkai belakang pada paus melibatkan perubahan pada pola ekspresi gen selama perkembangan embrio. Karena beragai proses yang terjadi saat perkembangan embrio mempengaruhi fungsi organisme dewasa, maka organisme itu sendiri merupakan pokok dari proses seleksi alam. Dengan demilikian, organ vestigial mewakili perubahan dalam perkembangan embrio organisme yang ditempa atau dibentuk oleh seleksi alam.
4. Embriologi perbandingan
Organisme yang memiliki hubungan kekerabatan yang dekat akan mengalami tahapan yang sama dalam perkembangan embrionya. Sebagai contoh, semua embrio vertebrata akan mengalami suatu tahapan diman mereka memilki kantong insang pada bagian samping tenggorokannya. Memang, pada tahapan perkembangan ini, persamaan pada ikan, katak, ular, burung, manusia, dan semua vertebrata lain jauh lebh terlihat daripada perbedaanya. Sementara perkembangan itu berlangsung, berbagai vertebrata menjadi semakin bervariasi, dan akhirnya akan memiliki ciri khas pada kelasnya. Pada ikan, misalnya, kantung insang berkembang menjadi insang ; pada vertebrata darat, struktur embrio tersebut akan dimodivikasi untuk fungsi-fungsi lain, seperti saluran eutachius yang menghubungkan telinga tengah dengan tenggorokan pada manusia. Embriologi berbandingan sering kali membentuk homologi pada beberapa struktur, seperti kantung insang, yang mejadi sedemikian berubah pada perkembangan selanjutnya sehingga asal mulanya yang sama tidak lagi terlihat dengan jelas saat membandingkan bentuknya telah berkembang secara lengkap. Diilhami oleh prinsip Darwinan mengenai pewarisan yang dimodifikasi, banyak ahli embriologi pada akhir abad ke-19 mengemukakan pandangan ekstrim yaitu “Entogeni memberikan ikhtisar filogeni.” Pendapat ini menganggap bahwa perkembangan organisme individu, atau ontogeni, merupakan pengulangan sejarah evolusioner spesies, atau filogeni. Teori rekapitulasi ini adalah suatu pernyataan yang berlebihan. Meskipun semua vertebrata memiliki banyak ciri perkembangan embrio yang sama, tidak benar bahwa mamalia pertama-tama mengalami “tahapan perkembangan ikan”, kemudian “tahapan amfibia”, dan seterusnya. Ontogeny dapat memberikan petunjuk untuk filogeni, tetapi penting untuk diingat bahwa semua tahapan perkembangan itu bisa berubah sepanjang rentetan proses evolusi yang panjang. Pandangan Baru Tentang Evolusi Menurut Darwin, alam adalah arena perjuangan dan kompetisi yang mulai diterapkan pada manusia. Sedangkan pada tumbuha aupun hewan, seleksi alam hanya berlaku pada tumbuhan dan hewan yang cacat. Organisme yang kalah hanya sebagian kecil, sementara yang lolos masih tetap banyak dan dapat mempertahankan diri hingga saat ini. Sejak dikemukakan pertama kali oleh Charles Darwin, teori evolusi telah mendapat tentangan dari berbagai pihak. Pihak yang tidak setuju dengan pendapat Darwin mengemukakan bahwa mahluk hidup tercipta dengan betuk yang ada seperti saat ini. Ini disebut teori penciptaan dan berkembang menjadi teori-teori yang pada intinya mendukung teori penciptaan (creationism). Salah satu teori penciptaan adalah teori Intelligent Design. Menurut teori ini, semua mahluk hidup dan alam semesta diciptakan oleh Tuhan secara terencana dan bukannya dengan ketidak sengajaan.
Dewasa ini, terdapat kecenderungan berkembangnya teori creationism dengan adanya fakta dari hal-hal berikut ini.
1. Penemuan Model DNA oleh Watson dan Crick Melekul DNA yang terdapat dalam sel hidup, mempunyai kerumitan dan keteraturan. DNA mengandung basa-basa yang berurutan yang terdiri dari adenine, timin, guanine, dan sitosin. Keteraturan dan kerumitan mulekul DNA dalam menentukan urutan basa tidak akan muncul secara kebetulan. Walaupun ada kerusakan atau perubahan yang berupa mutasi, biasanya individu yang mengalami mutasi menjadi cacat ataupun steril, sehingga tidak mungkin menurunkan keturunan. Dengan kata lain, tidak mungkin suatu sel berubah menjadi mahluk hidup yang lebih kompleks dan seleksi alam bukanlah pendorong terjadinya evolusi.
2. Hukum Penurunan Sifat Menurut Mendel Gregor Johann Mendel (1822-1884) mengemukakan bahwa penurunan sifat induk kepada keturunannya disebabkan oleh factor penentu yang sekarang diketahui sebagai gen. komposisi gen ditentukan separuh dari induk jantan (spermatozoa) dan separuh dari induk betina (ovum). Penurunan sifat dari induk ke keturunan berjalan secara terus-menerus dan teratur. Pembentukan sel kelamin terjadi melalui peristiwa meiosis yang didahului oleh replikasi DNA pada waktu interfase, dan dilanjutkan dengan terjadinya duplikasi kromosom pada profase 1. Dengan demikian meteri genetik dari induk kepada keturunannya dijamin sama.
2.5. Teori Asal Usul Kehidupan
Asal usul kehidupan menurut pandangan ilmu pengetahuan belum sepenuhnya terkuak, ada hal-hal yang masih menjadi misteri. Sama halnya dengan asal usul terbentuknya bumi yang belum jelas sepenuhnya. Hingga saat ini, semuanya masih bersifat hipotesis. Mengenai terbentuknya bumi dan planet-planet lain ada dua teori yang terkenal, yaitu teori kabut asal (nebula) dan teori big-bang.
1. Teori Nebula Teori ini menyatakan bahwa beberapa miliar tahun lalu, bintang-bintang di angkasa yang tidak stabil meledak. Debu dan gas hasil ledakan ini membentuk kabut. Kabut ini disebut kabut asal atau nebula. Kemudian kabut asal memadat lalu meledak, menghasilkan bintang baru dan planet-planet, termasukbumi. Bintang baru yang tidak stabil meledak dan membentuk nebula lagi.
2. Teori Big Bang Teori ini menyatakan bahwa materi di angkasa menyatu dan memadat membentuk benda kecil yang kemudian meledak. Ledakan ini menghasilkan bintang-bintang dan planet-planet, termasuk bumi.
Dalam biologi, dikenal tiga teori asal-usul kehidupan yaitu teori abiogenesis, biogenesis, dan evolusi kimia.
1.      Teori Abiogenesis (Generatio Spontanea)
Aristoteles adalah orang yang pertama kali mengemukakan konsep bahwa kehidupan berasal dari benda mati. Teori ini dikenal dengan namageneratio spontanea dan abiogenesis. Dari hasil penelitian Aristoteles tentang hewan-hewan yang hidup di air, ternyata ikan-ikan tertentu melakukan perkawinan, kemudian bertelur. Dari telur-telur tersebut lahir ikan-ikan yang sama dengan induknya. Akan tetapi, ia juga percaya bahwa ikan-ikan tertentu terbentuk dari lumpur.
2.      Teori Biogenesis
Eksperimen terkenal yang menentang teori abiogenesis dilakukan antara lain oleh Francesco Redi (Italia), Lazzaro Spallanzani (Italia), dan Louis Pasteur (Prancis).
3.      Teori Evolusi Kimia (teori Biologi Modern)
Para ahli geologi beranggapan bahwa pada mulanya keadaan suhu dibumi ini sangat tinggi.Akan tetapi, pada suatu saat bumi mengalami pendinginan. Pada proses pemanasan dan pendinginan tersebut, banyak terbentuk bahan-bahan kimia. Bahan-bahan yang berat akan masuk ke dalam permukaan bumi karena adanya gaya gravitasi, sedangkan bahan-bahan yang ringan akan berada si bagian luar bumi yang disebut atmosfer.susunan atmosfer pada masa itu amat berbeda dengan susunan isi atmosfer sekarang. Pada atmosfer purba tidak terapat unsur oksigen, kerena suhu yang amat tinggi oksigen mudah bersenyawa dengan unsur-unsur lain.
Teori evolusi kimia dikemukakan oleh beberapa ahli berikut ini.
a) A.I. Oparin (Rusia)
A.I. Oparin adalah orang pertama yang mengemukakan bahwa evolusi zat-zat kimia telah terjadi sebelum kehidupan ini ada. Atmosfer bumi mula-mula memiliki air, CO2, metana, ammonia, namun tidak memiliki oksigen bebas. Dengan adanya panas dari berbagai sumber energy, zat-zat terebut mengalami serangkaian perubahan menjadi mulekul organic sederhana.
b) Harold Urey
Pada tahun 1893 Harold Urey mengemukakan teori yang didasari atas pemikiran bahwa organic merupakan bahan dasar organisme hidup, yang pada mulanya dibentuk sebagai reaksi gas yang ada di alam dengan bantuan energy.
c)Stanley miller
Pada tahun 1953, Stanley Miller berhasil membuktikan teori gurunya, Urey, dalam laboratorium. Dia menciptakan alat yang dimasukan bermacam-macam gas, seperti uap air yang dihasilkan dari air yang dipanaskan, hydrogen, metana, dan ammonia. Selanjutnya pada alat tersebut diberikan aliran listrik 75.000 volt, seminggu kemudian ternyata Miller mendapatkan zat organic berupa asam amino, asam hidroksi, HCN, dan Urea. Asam amino merupakan komponen kehidupan, pemikiran selanjutnya adalah bagaimana terbentuknya proein dari asam amino tersebut.


d) Melvin calvin
Melvin Calvin menunjukan bahwa radiasi sinar dapat mengubah metana, ammonia, hydrogen dan air menjadi mulekul-mulekul gula dan asam amino, dan juga terbentuk purin dan pirimidin, yang merupakan zat dasar pembentukan DNA, RNA, ATP, dan ADP. Dari evolusi kimia kita dapat menyimpulkan bahwa senyawa-senyawa organic yang ada di atmosfer mengalami perubahan sedikit demi sedikit membentuk senyawa organic. Senyawa organic itulah yang merupakan komponen dasar mahluk hidup.

BAB III
PENUTUP

            Evolusi adalah proses perubahan pada makhluk hidup dari generasi ke genersi berikutnya dalam kurun waktu yang sangat lama.Teori-teori evolusi yaitu Teori Fisisme, Katastropisme, Transformisme, Gradualisme, Kreasionisme, Uniformitanianisme, Lamarck, dan Darwin.
Perbedaan antara teori Lamarck dengan teori Darwin yaitu Lamarck mengatakan evolusi terjadi Karena adanya perubahan individu sebagai mekanisme adaptasi terhadap lingkungan, dan perubahan ini diwariskan. Sedangkan Darwin mengatakan evolusi terjadi karena seleksi alam, individu yang mampu beradaptasi dengan lingkungannya yang mampu bertahan hidup.
Adapun bukti-bukti terjadinya evolusi yaitu biogeografi, catatan  fosil, anatomi perbandigan, dan embriologi perbandingan. Pandangan baru mengenai evolusi yaitu dari pihak yang tidak setuju dengan pendapat Darwin mengemukakan bahwa mahluk hidup tercipta dengan bentuk yang ada seperti saat ini disebut teori penciptaan dan berkembang menjadi teori-teori yang pada intinya mendukung teori penciptaan. Salah satu teori penciptaan adalah teori Intelligent Design. Menurut teori ini, semua mahluk hidup dan alam semesta diciptakan oleh Tuhan secara terencana.




Reactions:

0 comments:

Post a Comment